Cara Organisme Hidup di Laut : Plankton, Bentos, dan Nekton


Kehidupan di laut sangat beraneka ragam. Biologi Laut (Marine Biology) adalah cabang ilmu yang mempelajari seluruh organisme dan habitatnya di laut dan estuari di seluruh dunia, dan juga mempelajari faktor-faktor fisika dan kimia yang mempengaruhi keberadaannya. Organisme laut dipelajari untuk berbagai tujuan, seperti: (1) penelitian ilmu dasar, (2) analisis dampak lingkungan, (3) eksploitasi sumberdaya alam, (4) kesejahteraan hidup, dan (5) penentuan lokasi prioritas untuk konservasi.

Organisme pada mulanya hanya dibedakan menjadi dua kelompok besar atau kingdom, yaitu hewan dan tumbuhan. Perkembangan ilmu dan teknologi menyebabkan perubahan skema klasifikasi itu. Sekarang, skema klasifikasi yang umum diterima adalah yang membagi organisme menjadi lima kingdom, yaitu: Monera (bakteri), Plantae (tumbuhan yang sesungguhnya), Metazoa atau Animalia (hewan bersel banyak), Protozoa (organisme bersel tunggal), dan Fungi (jamur) (Webber dan Thurman, 1991). Hampir semua kelompok itu mempunyai anggota yang hidup di laut dengan fungsi ekologis yang jelas, kecuali Fungi. Kelompok Fungi hanya sedikit yang hidup di laut dan tidak memuli peran ekologis yang jelas. Oleh karena itu, Fungi tidak kita bicarakan di sini.
Cara Organisme Hidup di Laut : Plankton, Bentos, dan Nekton
Sponge merupakan Contoh dari Fauna Bentos
Selanjutnya, untuk mempermudah penguraian, kelompok organisme itu dikelompokkan lagi berdasarkan pada karakteristiknya dalam memperoleh energi, yaitu (1) bakteri – organisme dekomposer yaitu organisme yang memperoleh energi dengan cara menguraikan organisme yang mati atau melalui sintesa material inorganik, (2) flora atau tumbuhan – semua organisme berklorofil yang dapat menghasilkan makanannya sendiri atau produser primer, dan (3) fauna atau hewan – semua organisme yang memperoleh energi dengan cara memakan tumbuhan atau hewan lain.


Dalam mempelajari kehidupan di laut, kita dapat mempelajarinya melalui pendekatan sistimatika atau klasifikasi atau melalui pendekatan cara hidupnya (mode of existence) di lingkungan laut. Studi organisme melalui pendekatan sistimatikanya dilakukan bila kita hanya ingin mempelajari organisme untuk mengetahui perkembangannya atau hubungan evolusinya. Adapun mempelajari organisme melalui pendekatan cara hidupnya dilakukan bila kita mempelajari organisme dan hubungannya dengan lingkungan tempat hidupnya. Disini, dipakai pendekatan yang ke-dua sebagai titik tolak dalam mempelajari kehidupan di laut.

Pada dasarnya ada tiga cara hidup organisme di laut, yaitu planktonik, bentonik, dan nektonik. Organisme yang hidup secara planktonik disebut plankton, secara bentonik disebut bentos, dan secara nektonik disebut nekton. Selanjutnya akan diuraikan secara singkat tentang ketiga cara hidup tersebut.

1. Plankton
Kata “plankton” berasal dari bahasa Yunani yang berarti bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Kelompok organisme ini biasanya kecil dengan kekuatan untuk berpindah tempat sangat lemah atau terbatas, dan berpendah tempat terutama karena arus laut. Plankton dapat berupa hewan (zooplankton) maupun tumbuhan (fitoplankton). Sebagian besar plankton berukuran mikroskopis, tetapi ada juga yang berukuran besar seperti ubur-ubur atau ganggang Sargassum. Plankton meliputi kelompok terbesar organisme di laut. Selain itu, banyak hewan laut memiliki fase kehidupan sebagai plankton; biasanya ketika baru lahir.

2. Bentos
Kata “bentos” berasal dari bahasa Yunani yang berarti dalam atau laut dalam. Bentos adalah organisme yang hidup di atas atau di bawah dasar laut. Beberapa organisme bentos pada fase awal kehidupannya memiliki bentuk larva planktonik. Beberapa tipe kehidupan bentonik adalah (1) menggali lubang di dasar laut, seperti cacing, (2) merayap perlahan di atas permukaan dasar laut, seperti bintang laut, (3) menimbun diri di dasar laut, seperti teripang, dan berbagai jenis moluska, dan (4) menambatkan diri di dasar laut, seperti koral, dan berbagai jenis tumbuhan laut.

3. Nekton
Kata “nekton” berasal dari bahasa Yunani yang berarti berenang. Nekton meliputi hewan yang dapat berenang bebas, bebas dari gerakan arus. Kelompok ini meliputi berbagai bentuk kehidupan hewan tingkat tinggi, seperti ikan, ikan paus, dan berbagai jenis mamalia laut. Tumbuhan tidak termasuk di dalam kelompok ini.

Nekton memiliki kemampuan secara aktif mencari makanan dan menghindar dari predator. Kelompok hewan ini juga dapat bermigrasi jarak jauh ke seluruh samudera, dan dijumpai di permukaan laut atau di dekat dasar permukaan laut, atau di laut dalam di atas dasar laut.

Daftar Pustaka :
1) Webber, H.H. and Thurman, H.V., 1991. Marine Biology, 2nd ed., HarperCollins Publisher Inc., New York, 424 p.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cara Organisme Hidup di Laut : Plankton, Bentos, dan Nekton"

Post a Comment

Berikan komentarnya yaaa.... Kritik dan saran Anda amatlah berarti :D