8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi

Studi tentang urutan perlapisan batuan di suatu daerah disebut sebagai  studi stratigrafi daerah tersebut. Stratigrafi suatu daerah pada umumnya dinyatakan dengan menggambarkan urutan macam batuan yang ada di daerah tersebut, mulai dari yang tertua hingga yang termuda. Urutan macam batuan dinyatakan dalam bentuk KOLOM STRATIGRAFI. Kolom Stratigrafi harus disusun dan dibaca / ditafsirkan dengan menggunakan :  HUKUM DASAR STRATIGRAFI.
Terdapat delapan hukum-hukum dasar stratigrafi antara sebagai berikut :
1.    HUKUM INITIAL HORIZONTALITY
2.    HUKUM  SUPERPOSISI
3.    HUKUM LATERAL ACCRETION
4.    HUKUM UNIFORMITARIANISM
5.    HUKUM CROSS-CUTTING RELATIONSHIP
6.    HUKUM INKLUSI
7.    HUKUM BIOTIC SUCCESSION
8.    HUKUM STRATA IDENTIFIED BY FOSSIL
Berikut ini akan dibahas satu persatu dari kedelapan hukum-hukum dasar stratigrafi yang digunakan dalam analisa stratigrafi atau menentukan sejarah dan urutan terbentuknya suatu batuan di Bumi.
1.   HUKUM INITIAL HORIZONTALITY
Pada prinsipnya hukum Initial Horizontality menyatakan bahwa pada waktu baru terjadi, endapan akan teronggok oleh pengaruh gravitasi, mengikuti permukaan alas pengendapan dan mempunyai permukaan endapan yang horisontal, menerus dan membaji di tepian cekungan.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Hukum Initial Horizontality
Pada daerah yang stabil / pasif maka perlapisan batuan akan terlihat horisontal yang berarti masih sesuai aslinya dan belum terangkat / terlipat. Sedangkan pada daerah yang telah mengalami tektonik aktif, maka perlapisan akan terlihat miring yang artinya telah mengalami pengangkatan / perlipatan. Daerah yang setelah terjadi pengendapan kemudian mengalami gangguan tektonik yang sangat kuat, akan menghasilkan perlapisan tegak atau perlapisan dengan perliukan kuat ( tight folding ).
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Tight Folding
2.   HUKUM SUPERPOSISI
Hukum superposisi berbunyi, dalam keadaan tidak terganggu, dalam suatu urutan perlapisan batuan, lapisan yang terbentuk terdahulu (yang tua) akan terletak di bawah lapisan yang terbentuk kemudian terbentuk (yang muda).  Lapisan batuan yang muda akan berada di atas lapisan batuan yang tua.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Hukum Superposisi
3.   HUKUM LATERAL ACCRETION
Hukum lateral accretion mengemukakan bahwa dalam keadaan normal, dalam suatu urutan proses pengdapan, perlapisan akan tumbuh (mengalami akresi) ke arah lateral. Pembajian terjadi pada tepian maupun pada dasar cekungan. Dalam hal ini maka lapisan batuan yang muda posisinya bisa terdapat di atas maupun disamping lapisan batuan yang lebih tua.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Hukum Lateral Accretion
Terdapat tiga variasi dari Hukum Lateral Accretion yaitu progradasi, retrogradasi, dan agradasi. Kenampakan secara visual dapat dilihat pada gambar berikut ini :
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Progradasi
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Retrogradasi
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Agradasi.
4.   HUKUM UNIFORMITARIANISM
DEFINISI ASLI dari Hukum Uniformitarianism adalah “Geologic processes operating at present are the same processes that operated in the past (Lyell : Principles of Geology)”. Ungkapan yang terkenal adalah “THE PRESENT IS THE KEY TO THE PAST” yang artinya peristiwa geologi yang terjadi di masa lalu dikontrol oleh hukum alam yang sama dengan proses geologi yang terjadi masa kini, walau tidak selalu dalam intensitas yang sama. Sebagai contoh, pada laut masa kini, koral hanya hidup pada perairan yang dangkal, jernih dan hangat. Kalau dalam suatu urutan batuan sedimen dijumpai batugamping koral, maka ditafsirkan bahwa batugamping tersebut dahulu diendapkan pada laut yang dangkal, jernih dan hangat. Dalam hal ini yang bersifat uniform adalah hukum alam yang mengontrolnya.
5.   HUKUM HUBUNGAN POTONG SILANG (CROSS-CUTTING RELATIONSHIP)
Hukum Hubungan Potong Silang menyatakan bahwa apabila suatu tumpukan perlapisan batuan diterobos oleh batuan beku, maka batuan yang menerobos tadi berumur lebih muda dari lapisan batuan yang paling muda yang diterobos.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Hukum Cross Cutting Relationship
Variasi dalam Hukum Cross-Cutting Relationship antara lain terdapat pada sesar dan lipatan. SESAR : Sesar yang memotong sejumlah lapisan batuan terjadi lebih muda dari lapisan batuan termuda yang terkena sesar. LIPATAN : Lipatan yang melipat sejumlah lapisan batuan terjadi lebih muda dari lapisan batuan termuda yang terlipat.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Intrusi
6.   HUKUM INKLUSI
Hukum Inklusi menyatakan bahwa batuan yang menginklusi selalu lebih tua dari batuan yang diinklusinya.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Hukum Inklusi
7.   HUKUM BIOTIC SUCCESSION
Hukum Biotic Successtion dinyatakan oleh Abbe Giraud – Soulavie. Bunyi hukum biotic succession adalah dalam suatu urutan batuan secara vertikal, kandungan fosilnya mengalami pergantian secara sistematis.
8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi
Kolom Stratigrafi. Fosil mengalami pergantian secara vertikal (Hukum Biotic Succesion)  dan masing-masing lapisan memiliki ciri tertentu kandungan fosilnya (Hukum Strata Identified by Fossil).
8.   HUKUM STRATA IDENTIFIED BY FOSSIL
Hukum ini dikemukakan oleh William Smith. Suatu perlapisan batuan tertentu dapat dibedakan dari perlapisan yang lain atas dasar ciri tertentu dari kandungan fosilnya. Masing- masing lapisan batuan mengandung fosil penciri atau disebut sebagai  fosil indeks. Setiap perlapisan dicirikan oleh kandungan fosilnya yang khas.
Daftar Pustaka : 
Rahardjo, W. 2007. Prinsip Stratigrafi. Bahan Kursus untuk Penyegaran Peserta Student Geoscience Olympiad 2007. Tidak dipublikasikan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "8 Hukum-hukum Dasar Stratigrafi"

Posting Komentar

Berikan komentarnya yaaa.... Kritik dan saran Anda amatlah berarti :D