Sejarah Terbentuknya Samudera : Superkontinen Ur, Rodinia, Gondwana, Laurasia, dan Pangea

Membicarakan tentang asal-usul samudera atau laut tidak dapat dilepaskan dari membicarakan tentang asal-usul bumi. Sementara itu, membicarakan asal-usul bumi tidak dapat dilepaskan dari membicarakan tentang asal-usul sistem tatasurya. Kita tidak tahu secara tepat bagaimana awal pembentukan sistem tatasurya, tetapi secara garis besar kita dapat mengetahuinya berdasarkan bukti-bukti yang diperoleh oleh para ahli astronomi, pengetahuan kita tentang sistem tatasurya, dan hukum-hukum fisika dan kimia. Selanjutnya, tentang sejarah bumi, secara garis besar dapat kita ketahui dari bukti-bukti geologis dan teori-teori yang berlaku.
Sejarah Terbentuknya Samudera : Superkontinen Ur, Rodinia, Gondwana, Laurasia, dan Pangea
Mekanisme pembentukan laut baru melalui pecahnya continental crust. Dikutip dari Skinner dan Porter (2000).

Pembentukan Matahari
Pembentukan bumi dimulai dari suatu ledakan bintang yang telah ada sebelumnya yang oleh para ahli astronomi disebut Supernova. Ledakan tersebut menyebarkan atom-atom dari berbagai unsur ke ruang angkasa, dan sebagian besar dari atom-atom yang disebarka itu adalah atom hidrogen (H) dan helium (He). Atom-atom tersebut berputar membentuk turbulensi awan dari gas-gas kosmis. Setelah melewati waktu yang sangat lama, awan gas kosmis tersebut makin tinggi densitasnya dan makin panas, karena gaya gravitasi yang ditimbulkannya menarik atom-atom yang tersebar dan bergerak bersama-sama. Di daerah dekat pusat putarannya, temperatur menjadi sangat tinggi dan atom-atom hidrogen mendapat tekanan sedemikian tinggi dan sangat panas sehingga terjadi reaksi fusi yang menghasilkan atom helium. Matahari lahir ketika reaksi fusi itu terjadi, dan peristiwa itu terjadi sekitar 4,6 milliyar tahun yang lalu (Skinner dan Porter, 2000). Pada suatu tahap tertentu, bagian terluar dari gas kosmis itu menjadi cukup dingin dan densitasnya memadai untuk mengalami kondensasi membentuk objek-objek padat. Objek-objek padat itulah yang kemudian menjadi planet-planet dan bulan-bulan di dalam sistem tatasurya.

Pembentukan Bumi dan Atmosfernya
Pada mulanya, bumi adalah suatu massa batuan cair yang berbentuk bulat dengan temperatur lebih dari 8000oC (Lutgens dan Tarbuck, 1979). Saat itu, temperatur bumi yang sangat tinggi dan medan gravitasi awal bumi yang lemah menyebabkan gas-gas yang membentuk atmosfer-awal bumi segera terlepas dari gaya gravitasi bumi dan menghilang ke ruang angkasa. Gas-gas penyusun atmosfer-awal bumi adalah gas-gas ruang angkasa, yaitu hidrogen dan helium yang keduanya merupakan gas yang paling ringan di bumi.
Selanjutnya, seinring dengan mendinginnya bumi, kerak bumi yang padat (litosfer) terbentuk, dan gas-gas yang terlarut di dalam massa batuan cair itu secara bertahap dilepaskan melalui suatu proses yang disebut “degassing”. Dengan demikian, dipercaya bahwa atmosfer yang baru itu tersusun oleh gas-gas yang sama dengan gas-gas yang dilepaskan oleh bumi melalui proses erupsi gunungapi pada masa sekarang. Gas-gas itu antara lain H2O, CO2, SO2, S2, Cl2, N2, H2, NH3 (ammonia), dan CH4 (methan). Kemudian, bukti-bukti dari data geologi menunjukkan bahwa ketika itu belum ada oksigen bebas (O2), dan kandungan oksigen bebas di dalam atmosfer bertambah dengan berjalannya waktu (Stimac, 2004).

Pembentukan Samudera
Pendinginan yang diamali bumi terus berlanjut, awan-awan terbentuk dan akhirnya terjadi hujan. Pada mulanya air hujan mengalami penguapan kembali sebelum mencapai permukaan bumi. Kondisi ini membantu mempercepat proses pendinginan permukaan bumi. Setelah bumi mencapai temperatur tertentu, hujan yang sangat lebat terjadi terus menerus selama jutaan tahun, dan airnya mengisi cekungan-cekungan di permukaan bumi membentuk samudera. Peristiwa tersebut mengurangi kandungan uap air dan CO2 di dalam udara (Lutgens dan Tarbuck, 1979).

Perkembangan Benua dan Samudera
Pada kira-kira 3 Ga (giga anum) terbentuk ratusan mikrokontien dan busur kepulauan yang disebut Ur, yang antara lain terdiri dari apa yang kita kenal sekarang sebagai Afrika, India, Australia, dan Antartika.
Pada sekitar 1,2 Ga yang lalu, fragmen-fragmen kerak benua berkumpul menjadi satu membentuk satu superkontinen yang disebut Rodinia melalui gerak tektonik lempeng. Kata “Rodinia” berasal dari bahasa Rusia yang berarti “homeland” atau “daratan asal” (Burke Museum of Natural History and Culture, 2004). Superkontinen Rodinia dikelilingi oleh samudera tunggal yang disebut Pan-Rodinia Mirovoi Ocean (vide, Cawood, 2005).
Pada 830 Ma, Superkontinen Rodinia terbelah menjadi Gondwana Barat dan Gondwana Timur. Peristiwa ini menghasilkan Samudera Mirovoi, Mozambique, dan Pasifik. Kemudian pada 630 Ma, pecahan kontinen tersebut berkumpul kembali dan membentuk Superkontinen Gondwana atau Pannotia. Pembentukan superkontiken ini melibatkan penutupan Samudera Adamastor, Brazilide, dan Mozambique. Pada 530 Ma, Superkontinen Gondwana terbelah menjadi Lauresia (inti benua yang sekarang disebut Amerika Utara), Baltika (Eropa Utara), Siberia, dan Gondwana. Peristiwa ini menyebabkan terbukanya Samudera Pasifik dan Iapetus di sisi barat dan timur Laurensia, dan menutup Samudera Mirovoi atau Mozambique. Pada kira-kira 300 Ma, pecahan-pecahan superkontinen itu berkumpul kembali dan membentuk superkontinen yang ke-tiga yang disebut dengan Pangea (Cawood, 2005). Pembentukan Superkontinen Pangea ini terjadi melalui penutupan samudera dan pembentukan pegunungan Gondwana, Laurussia dan Siberia, serta penyelesaian pembentuka Pegunungan Altai.
Akhirnya, pada sekitar 200-150 Ma, Superkontinen Pangea terbelah membentuk konfigurasi benua dan samudera seperti yang sekarang. Terbelahnya superkontinen ini menyebabkan lahirnya Samudera Atlantik, Antartika dan Hindia, serta penyempitnya Samudera Pasifik; pembentukan Pegunungan Himalaya dan Kepulauan Indonesia.

Daftar Pustaka:
Cawood, P.A., 2005. Terra Australis Orogen: Rodinia breakup and development of the Pacific and Iapetus margin of Gondwana during the Neoproterozoic and Paleozoic. Earth-Science Review, 69: 249-279.
Dias, J.M.A., Gonzalez, R., Garcia, C. and Diaz-del-Rio, V., 2002. Sediment distribution pattern on the Galicia-Minho continental shelf. Progress in Oceanography, 52: 215-231.
Ingmanson, D.E. and Wallace, W.J., 1985. Oceanography: an introduction, 3rd ed. Wadsworth Publishing Company, Belmont, California, 530 p.
Le Pichon, X., Francheteau, J. and Bonnin, J., 1973. Plate Tectonics. Developments in Geotectonics 6, Elsevier Scientific Publishing Company, Amsterdam, 300 p.
Skinner, B.J. and Porter, S.C., 2000. The Dynamic Earth: an introduction to physical geology, 4th ed. John Wiley & Sons, Inc., New York, 575 p.
Lutgens, F.K. and Tarbuck, E.J., 1979. The Atmosphere: introduction to meteorology. Prentice-Hall, Inc., Englewood Cliff, New Jersey, 413 p.
Stimac, J.P., 2004. Origin of the Earth’s Atmosphere. [Http://www.ux1.eiu.edu/ %7Ecfjps/1400/atmos_origin.html]. Akses: 10 September 2005.


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sejarah Terbentuknya Samudera : Superkontinen Ur, Rodinia, Gondwana, Laurasia, dan Pangea "

Post a Comment

Berikan komentarnya yaaa.... Kritik dan saran Anda amatlah berarti :D